Kamis, 06 April 2017

Sejarah Tuberkulosis (TBC) Di Indonesia & Dunia

Sedang mencari informasi tentang penyakit TBC ? Kami solusinya, disini kami akan memberikan informasi lengkap tentang penyakit TBC sekaligus memberikan rekomendasi pengobatan yang telah terbukti AMPUH, AMAN & NYAMAN.

Sejarah Tuberkulosis (TBC) Di Indonesia & Dunia

Sejarah Tuberkulosis (TBC) Di Indonesia & Dunia
Sejarah Tuberkulosis (TBC) Di Indonesia & Dunia - Sejarah Tuberkulosis (TBC) - Setelah pada artikel sebelumnya kami bahas mengenai apa itu penyakit tbc menurut para ahli, nah pada kesempatan kali ini kami akan membahas tentang sejarah TBC baik di Indonesia dan dunia.

Berbagai artikel telah banyak dikutip dan diangkat untuk menceritakan sejarah penyakit ini, salah satunya ialah sejarah TBC yang telah di paparkan oleh laman WIKIPEDIA.

Tuberculosis sudah ada dalam kehidupan manusia sejak zaman kuno. Deteksi paling awal “M. tuberculosis” terdapat pada bukti adanya penyakit tersebut di dalam bangkai bison yang berasal dari sekira 17.000 tahun lalu. Namun, tidak ada kepastian apakah tuberkulosis berasal dari sapi (bovin), yang kemudian ditularkan ke manusia, atau apakah tuberkulosis tersebut bercabang dari nenek moyang yang sama.

Para ilmuwan yakin bahwa manusia terkena MTBC dari binatang selama proses penjinakan. Namun, gen “Micobacterium tuberculosis” complex (MTbC) pada manusia telah dibandingkan dengan MTbC pada binatang, dan teori tersebut telah terbukti salah. Galur bakteri tuberkulosis memiliki nenek moyang yang sama, yang sebenarnya bisa menginfeksi manusia sejak Revolusi Neolitik.

Sisa kerangka menunjukkan bahwa manusia prasejarah (4000 Sebelum Masehi) mengidap TB. Para peneliti menemukan pembusukan tuberkulosis di dalam tulang spina mumi-mumi Mesir dari tahun 3000–2400 SM. "Phthisis" berasal dari bahasa Yunani yang artinya “konsumsi,” yakni istilah kuno untuk tuberkulosis paru.

Sekitar 460 SM, Hippocrates mengidentifikasi bahwa phthisis adalah penyakit yang paling mudah menular pada saat itu. Orang dengan phthisis mengalami demam dan batuk darah. Phthisis hampir selalu berakibat fatal. Penelitian gen menunjukkan bahwa TB telah ada di Amerika dari sekira tahun 100 AD.

Sebelum Revolusi Industri, cerita rakyat seringkali menghubungkan tuberkulosis dengan vampir. Jika seorang anggota keluarga meninggal karena TB, kesehatan anggota keluarga lainnya dari orang yang terinfeksi tersebut perlahan-lahan menurun. Masyarakat percaya bahwa orang pertama yang terkena TB menguras jiwa anggota keluarga lainnya.

Jenis TB paru yang dikaitkan dengan tuberkel ditetapkan sebagai patologi oleh Dr Richard Morton pada 1689. Namun, TB memiliki berbagai gejala, sehingga TB tidak diidentifikasi sebagai satu jenis penyakit hingga akhir 1820-an. TB belum dinamakan tuberkulosis hingga 1839 oleh J. L. Schönlein.

Selama tahun 1838–1845, Dr. John Croghan, pemilik Gua Mammoth, membawa mereka yang terkena TB ke dalam gua dengan harapan menyembuhkan penyakit tersebut dengan suhu konstan dan kemurnian udara di dalam gua: mereka meninggal setelah satu tahun di dalam gua. Hermann Brehmer membuka sanatorium pertama pada 1859 di Sokołowsko, Polandia.

Basilus yang menyebabkan tuberkulosis, “Mycobacterium tuberculosis,” diidentifikasi dan dijelaskan pada 24 Maret 1882 oleh Robert Koch. Dia menerima Hadiah Nobel bidang fisiologi atau kedokteran pada 1905 atas penemuan ini.[104] Koch tidak percaya bahwa penyakit tuberkulosis pada sapi (ternak) dan manusia adalah penyakit yang serupa.

Keyakinan ini menunda pengakuan bahwa susu yang terinfeksi menjadi sumber infeksi. Kemudian, risiko penularan dari sumber ini sangat jauh berkurang karena penemuan proses pasteurisasi. Koch mengumumkan ekstrak gliserin dari basil tuberkulosis sebagai "obat" untuk tuberkulosis pada 1890. Dia menamakannya “tuberkulin.” Meskipun “tuberkulin” tidak efektif, tuberkulin diadaptasi sebagai tes penapisan untuk mengetahui adanya tuberkulosis prasimtomatik.

Albert Calmette dan Camille Guérin menerima kesuksesan pertama dalam imunisasi anti tuberkulosis pada 1906. Mereka menggunakan tuberkulosis galur bovin di-atenuasi, dan vaksin tersebut dinamakan BCG (basil Calmette dan Guérin). Vaksin BCG pertama kali digunakan pada manusia pada 1921 di Perancis. Namun, vaksin BCG baru diterima secara luas di AS, Inggris, dan Jerman setelah Perang Dunia II.

Tuberkulosis menimbulkan kekhawatiran masyarakat pada abad ke-19 dan pada awal abad ke-20 sebagai penyakit endemik masyarakat miskin di perkotaan. Pada 1815, satu di antara empat kematian di Inggris disebabkan oleh "konsumsi." Pada 1918, satu di antara enam kematian di Perancis disebabkan oleh TB. Setelah para ilmuwan menetapkan bahwa penyakit tersebut menular pada 1880-an, TB dimasukkan ke penyakit wajib lapor di Inggris.

Kampanye dimulai agar orang-orang berhenti meludah di tempat umum dan orang miskin yang terinfeksi penyakit tersebut ‘didorong’ untuk masuk sanatorium yang menyerupai rumah tahanan. (Sanatorium untuk kelas menengah ke atas menawarkan perawatan yang luar biasa dan pemeriksaan medis terus-menerus.) Sanatorium tersebut seharusnya memberi manfaat "udara bersih" dan pekerjaan. Namun bahkan dalam kondisi terbaik, 50% pasien di dalamnya meninggal setelah lima tahun (“ca.” 1916).

Di Eropa, angka tuberkulosis mulai meningkat pada awal 1600-an. Angka kasus TB mencapai puncak tertingginya di Eropa pada 1800-an ketika penyakit ini menyebabkan hampir 25% dari keseluruhan kasus kematian. Angka kematian kemudian menurun hingga hampir mencapai 90% pada 1950-an.

Peningkatan kesehatan masyarakat secara signifikan mengurangi angka tuberkulosis bahkan sebelum streptomisin dan antibiotik lainnya digunakan. Namun, penyakit tersebut masih merupakan ancaman yang serius bagi kesehatan masyarakat. Ketika Konsil Penelitian Medis dibentuk di Inggris pada 1913, fokus awalnya adalah penelitian tuberkulosis.

Pada 1946, pengembangan antibiotik streptomisin mewujudkan pengobatan dan penyembuhan efektif untuk TB. Sebelum obat ini diperkenalkan, pengobatan satu-satunya (kecuali sanatorium) adalah intervensi bedah. “Teknik pneumotoraks" membuat paru-paru yang terinfeksi kolaps dan memberikan "jeda" sehingga lesi akibat tuberkulosis mulai sembuh.

Kemunculan MDR-TB kembali menjadikan pembedahan sebagai opsi dalam standar tatalaksana untuk perawatan infeksi TB. Intervensi bedah saat ini meliputi pengangkatan kavitas ("bula") patologis di dalam paru-paru untuk mengurangi jumlah bakteri dan meningkatkan pajanan obat bagi bakteri yang masih ada di dalam aliran darah. Intervensi ini secara bersamaan mengurangi jumlah bakteri total dan meningkatkan efektifitas terapi antibiotik sistemik.

Meskipun para ahli mengharapkan agar TB dapat diberantas sepenuhnya (bandingkan cacar), munculnya galur resistensi obat pada 1980-an membuat pemberantasan TB menjadi sulit. Kemunculan kembali tuberkulosis mendorong deklarasi emergensi kesehatan global yang dibuat oleh WHO pada 1993.

Lalu, bagaimana sejarah TBC di Indonesia ?

Catatan yang paling tua dari penyakit ini di Indonesia adalah seperti yang didapatkan pada salah satu relief di Candi Borobudur, yang nampaknya menggambarkan suatu kasus Tuberkulosis Paru. Artinya pada masa itu (tahun 750 SM) orang sudah mengenal penyakit ini yang terjadi di antara mereka (Aditama, 1990).
 
Selain itu, setiap tahunnya sekitar 4 juta penderita baru tuberkulosis paru menular di dunia, ditambah lagi dengan penderita yang tidak menular. Artinya setiap tahun di dunia ini akan ada sekitar 8 juta penderita tuberkulosis paru, dan akan ada sekitar 3 juta orang meninggal oleh karena penyakit ini.
Itulah sejarah penyakit TBC baik di Indonesia dan di dunia. Semoga artikelnya bermanfaat, terimakasih :)
 
Source:
https://id.wikipedia.org/wiki/Tuberkulosis#Sejarah
http://blogkesmas.blogspot.co.id/2011/05/sejarah-epidemiologi-dan-etiologi.html


Sejarah Tuberkulosis (TBC) Di Indonesia & Dunia

Apa Itu Penyakit TBC ? Pengertian Menurut Para Ahli

Sedang mencari informasi tentang penyakit TBC ? Kami solusinya, disini kami akan memberikan informasi lengkap tentang penyakit TBC sekaligus memberikan rekomendasi pengobatan yang telah terbukti AMPUH, AMAN & NYAMAN.

Apa Itu Penyakit TBC ? Pengertian Menurut Para Ahli

Apa Itu Penyakit TBC ? Pengertian Menurut Para Ahli
Apa itu penyakit TBC ? Mungkin bagi sebagian orang ada yang belum mengenal apa sebenarnya penyakit tbc. Nah oleh karena itu pada artikel pertama ini kami akan membahas secara lengkap apa itu sebenarnya penyakit tbc yang dikutip dari pendapat beberapa ahli kesehatan.

Apa itu penyakit tbc ?

Tuberkulosis atau biasa disingkat dengan TBC adalah penyakit kronis yang disebabkan oleh infeksi kompleks Mycobacterium Tuberculosis yang ditularkan melalui dahak (droplet) dari penderita TBC kepada individu lain yang rentan(Ginanjar, 2008,).

Bentuk bakteri Mycobacterium Tuberculosis ini adalah basil tuberkel yang merupakan batang ramping, kurus, dan tahan akan asam atau sering diseb ut dengan BTA (batang tahan asam). Dapat berbentuk lurus ataupun bengkok yang panjangnya sekitar 2-4 μm dan lebar 0,2 –0,5 μm yang bergabung membentuk rantai. Besar bakteri ini tergantung pada kondisi lingkungan(Ginanjar, 2010 ).

Penyakit tuberkulosis dapat menyerang pada siapa saja  tidak terkecuali pria, wanita, tua, muda,  kaya dan miskin serta dimana saja. Tuberkulosis merupakan penyakit infeksi sistemis yang dapat mengenai hampir semua organ tubuh (Depkes RI, 2005).

Bakteri tuberkulosis akan menyebabkan terjadinya kerusakan permanen  pada paru yang dapat menyebabkan komplikasi yang lebih serius, antara lain pleura effusion(pengumpulan cairan diantara  paru-paru dan dinding rongga dada) atau pneumothorax(terdapat udara diantara paru-paru dan dinding rongga dada) (Aditama, 2002).

TBC sangat berbahaya karena bisa menyebabkan seseorang meninggal dan sangat mudah ditularkan  kepada siapa saja dimana 1orang pasien TBC dengan Baksil Tahan Asam (BTA) Positif bisa menularkan kepada 10–15 orang di sekitarnya setiap tahun (PPTI, 2010).

Laman www.ahlinyaobatherbal.com/apa-itu-penyakit-tbc-definisi-pengertian/ juga menjelaskan bahwa penyakit TBC adalah penyakit menular yang umum, dan dalam banyak kasus bersifat mematikan. Penyakit ini disebabkan oleh berbagai strain mikobakteria, umumnya Mycobacterium tuberculosis. Mycobacterium tuberculosis (MTB) merupakan spesies bakteri patogen dalam genus Mycobacterium dan agen penyebab kebanyakan kasus tuberkulosis.

Sebagian besar komponen M.Tuberculosis adalah berupa lemak/lipid sehingga kuman mampu tahan terhadap asam serta tahan terhadap zat kimia dan faktor fisik. Mikroorganisme ini adalah bersifat aerob yakni menyukai daerah yang banyak oksigen. Oleh karena itu M. Tuberculosis senang tinggal di daerah apeks paru-paru yang kandungan oksigennya tinggi.

Itulah pengertian penyakit TBC menurut para ahli. Semoga artikelnya bermanfaat, terimakasih :)

Source : http://elib.unikom.ac.id/files/disk1/540/jbptunikompp-gdl-mohamadyud-26956-2-unikom_m-i.pdf


Pengertian Penyakit TBC Menurut Para Ahli

Recent Posts